Gus Mus: Masalah Pilkada

0
18

Itu Masalah Lima Tahunan, Tapi Seolah-olah Sampai Hari Kiamat

FI.CO,Rembang – Pengasuh Pondok Pesantren Raudlatuh Tholibin, Leteh, Rembang, KH Ahmad Mustofa Bisri ( Gus Mus) mengimbau masyarakat agar menyikapi Pilkada Jawa Tengah yang bakal digelar 2018 secara tidak berlebihan.

“Masalah pilkada itu masalah lima tahunan, tetapi disikapi secara berlebih-lebihan, seolah-olah sampai hari kiamat,” kata Gus Mus di Magelang, Sabtu (6/5/2017) malam.

Ia mengatakan hal tersebut di sela Haul ke-23 KH Asrori Ahmad dan khataman di Pondok Pesantren Raudhatut Thullab, Wonosari, Tempuran, Kabupaten Magelang.

Gus Mus menuturkan, masyarakat Jawa Tengah sekarang harus belajar dari pengalaman pilkada yang sudah berlangsung di daerah lain sehingga mempunyai bekal untuk menyikapinya.

“Kalau masyarakat Jateng juga menyikapi secara berlebihan berarti kita tidak belajar dari pengalaman. Jadi jangan berlebihan menyikapinya,” kata dia.

Gus Mus mengatakan, dalam kehidupan ini sebaiknya kembali pada “wejangan” para sesepuh dulu, hidup itu sederhana saja.

“Dalam bersikap apa saja, semuanya bersikap sederhana. Makan, minum, termasuk senang dan benci jangan berlebihan.” kata dia.

Ia mengatakan, yang menyebabkan sesuatu menjadi masalah itu kalau disikapi secara berlebih-lebihan, terutama kalau berlebihan dalam membenci atau menyukai.

Ia mencontohkan dalam menyukai partai, kalau berlebih-lebihan justru tidak bisa berpikir dengan jernih.

“Apalagi kalau kita membenci. Memang sedapat mungkin kita tidak membenci, tetapi yang namanya manusia itu mesti ada senang dan benci,” ujar Gus Mus.

“Kalau berlebih-lebihan terutama dalam menyukai atau membenci pasti kita tidak bisa adil, tidak bisa berpikir lurus, tidak bisa objektif,” tuturnya.

Ia mengatakan, manusia mempunyai emosi, padahal emosi itu sudah mempunyai karakter berlebihan. Jadi kalau berlebihan akan emosi sekali.

Menurut dia adil dan obyektif akan sulit dicapai kalau bersikap berlebihan.

“Bagi orang Islam di Al Quran sudah banyak sekali anjuran untuk bersikap tegak, tidak berlebih-lebihan. Dalam beragama pun agama Islam juga melarang yang berlebih-lebihan, karena kalau semua berlebihan akan menjadi keras,” kata Gus Mus.

LEAVE A REPLY